Loading...

Kamis, 16 Juni 2011

Cara Membuat Blog di bloger. com

Panduan Membuat Blog di Blogger.com

May 22nd, 2008 Dimasukkan pada Kategori Blogging
Disclaimer: Artikel Panduan Membuat Blog di Blogger.com ini khusus buat yang ga tau aja. Para blogger non-newbie yang ga sengaja nyasar kesini. Maafkan saya udah membuat anda kehilangan waktu berharga anda hehehe… (0)
Setelah sebelumnya dibahas tentang perbandingan antara Blogger.com dan WordPress.com, disini akan dibahas tentang cara membuat blog di Blogger.com, blog hosting provider gratis dari Google. Sebenernya sih ga terlalu susah untuk bikin blog, hanya saja kebanyakan temen-temenku pada nanyain, jadi mending dibuat artikelnya aja biar besok tinggal ngasihin url ke artikel ini aja :D Yuk, kita mulai ;)
1. Pertama-tama, kita kunjungi dulu Blogger.com. Buat yang uda punya account Google (GMail, Orkut, Google Groups) sebelumnya, kamu bisa langsung sign-in dengan account Google anda di box yang ada di kanan atas halaman tersebut. Bagi yang belum punya account Google sebelumnya, langsung aja klik tanda panah bertuliskan “Ciptakan Blog Anda” di bagian kiri bawah.
tips blog dan seo
2a. Buat yang belum punya account Google sebelumnya. Anda akan dibawa ke halaman berikut untuk membuat account Google. Untuk mendapatkan account Google, yang anda butuhkan hanyalah sebuah alamat e-mail (bisa di Yahoo dan email provider lain). Lanjut ke bagian 2.b
membuat google account
2b. Buat yang sudah punya account Google, sesudah anda sign in dengan account Google anda, anda mulai bisa membuat blog anda. Silahkan anda tentukan nama blog anda dan alamat blog yang anda inginkan. Pastikan setelah anda memilih alamat blog anda, anda melakukan “Cek Ketersediaan” alamat tersebut sebelum menekan tombol “Lanjutkan”
membuat blog blogger
3. Sekarang nama dan alamat blog anda sudah tersedia. Langkah terakhir yang harus anda lakukan adalah menentukan themes/template untuk blog baru anda. Saya lebih menyarankan untuk tidak berlama-lama memilih template yang disediakan saat itu karena pilihannya akan lebih banyak ketika anda mengubahnya setelah blog tersebut jadi nanti.
template blog blogger
ngeblog yuk
4. Blog anda sudah jadi. Tunggu apa lagi? Ayo mulai ngeblog ;)

Artikel yang mungkin berhubungan

Jumat, 29 April 2011

E-Commerce = Perniagaan Elektronik

1. E-Commerce = Perniagaan Elektronik
  • Bagian dari E-Bussiness
Segala bentuk transsaksi perniagaan barang /jasa menggunakan transsaksi elektronik
2.   Senggunaan transaksi yang biasa dilakukan antara lain:
-perusahaan - perusahaan
- perusahaan - konsumen
- konsumen - konsumen
3. Sistem E- Commuze
1) Elektonik Markets (EMs)
Sebuah sistem informasi yang menyediakan fasilitas antara penjual - pembeli informasi tentang harga dan produk.
Keuntungan EMs
Pelanggan : Efisien dalam hal waktu
Penjual : Distribusi informasi cepat

2) Elektonik Data Intertange (EDI)
bersambung.........

Senin, 18 April 2011

10 Rumus Matematika Beserta Contoh Soal dan Penyelesaiannya


1. Menentukan Pusat dan Jari-Jari Lingkaran yang Persamaannya Diketahui
Berdasarkan persamaan lingkaran dengan pusat (a, b) dan berjari-jari adalah:
Untuk lebih memahaminya, pelajarilah contoh soal berikut ini.
Contoh soal 1
Penyelesaian
Contoh soal 2
Penyelesaian
Contoh soal 3
Penyelesaian


2. Prisma
Volume prisma = La.t (La adalah luas alas dan t adalah tinggi)

Contoh :
Sebuah prisma beralas segitiga memiliki volume 9000cm3, dan luas alsnya 60cm2, berapakah tinggi dari prisma tersebut?

Jawab:
tinggi prisma =volume/luas alas
=9000cm3/60cm2=150cm



3. Diskriminan Persamaan Kuadrat




Jenis akar persamaan kuadrat ditentukan oleh nilai D = b –4ac , disebut diskriminan yang artinya pembeda.
Perhatikan skema sifat akar berikut

Contoh 1:

Tentukan jenis akar-akar persamaan kuadrat berikut:
  1. 2x2 + 4x –1 =0
  2. 4x2 + 12x +9 =0
Jawab:
a. 2x2 + 4x –1 =0,
D= b2 – 4ac
D= 42 – 4.2.(-1) = 16 +8
D= 24
Jadi D>0 , tetapi Bukan Bilangan kuadrat sehingga
akar-akarnya: Real, Berbeda, bilangan Irasional
b. 4x2 +12 4x +9 =0,
D= b2 – 4ac
D= 122 – 4.4.9 = 144-144 = 0
Jadi D=0, sehingga akar-akarynya: Real, kembar, bilangan rasional 

Contoh 2:
Tentukan nilai m agar x2 + (m+3)x + 4m-3 =0 mempunyai akar kembar ! 

Jawab:
a= 1 , b= m+3, c= 4m-3 akar kembar , syarat D=0
D= b2 – 4ac =0
(m+3)2 – 4.1 (4m-3)=0
m2 +6m + 9 – 16m +12 =0
m2 - 10m + 21=0
(m-7 )(m-3) =0
(m-7 )=0 atau (m-3) =0
Jadi, akar-akarnya adalah m=7 atau m=3

Sabtu, 16 April 2011


4. Penyelesaian Persamaan Linear dengan Matriks

a)Bentuk Eselon-Baris

Matriks dapat dikatakan Eselon-baris apabila memenuhi persyaratan berikut :
1.) Di setiap baris, angka pertama selain 0 harus 1 (leading 1).
2.) Jika ada baris yang semua elemennya nol, maka harus dikelompokkan di baris akhir dari matriks.
3.) Jika ada baris yang leading 1 maka leading 1 di bawahnya, angka 1-nya harus berada lebih kanan dari leading 1 di atasnya.
4.) Jika kolom yang memiliki leading 1 angka selain 1 adalah nol maka matriks tersebut disebut Eselon-baris tereduksi

Contoh:
syarat 1: baris pertama disebut dengan leading 1
\begin{bmatrix} 1 & 4 & -2 & 5\\ 0 & -5 & 2 & 7\\ 0 & 0 & -3 & 9\\ 0 & 0 & -8 & 8\\ \end{bmatrix}
syarat 2: baris ke-3 dan ke-4 memenuhi syarat 2
\begin{bmatrix} 1 & 4 & -2 & 5\\ 0 & -5 & 2 & 7\\ 0 & 0 & -3 & 9\\ 0 & 0 & 0 & 0\\ \end{bmatrix}
syarat 3: baris pertama dan ke-2 memenuhi syarat 3
\begin{bmatrix} 1 & 4 & -2 & 5\\ 0 & 1 & 2 & 7\\ 0 & 0 & -3 & 9\\ 0 & 0 & 0 & 0\\ \end{bmatrix}
syarat 4: matriks dibawah ini memenuhi syarat ke 4 dan disebut Eselon-baris tereduksi
\begin{bmatrix} 1 & 0 & 0 & 0\\ 0 & 1 & 0 & 0\\ 0 & 0 & 1 & 0\\ 0 & 0 & 0 & 1\\ \end{bmatrix} \begin{bmatrix} 1 & 0 & 0 & 0\\ 0 & 1 & 2 & 5\\ 0 & 0 & 3 & 0\\ 0 & 0 & 0 & 6\\ \end{bmatrix}


b) Operasi Eliminasi Gauss

Eliminasi Gauss adalah suatu cara mengoperasikan nilai-nilai di dalam matriks sehingga menjadi matriks yang lebih sederhana (ditemukan oleh Carl Friedrich Gauss). Caranya adalah dengan melakukan operasi baris sehingga matriks tersebut menjadi matriks yang Eselon-baris. Ini dapat digunakan sebagai salah satu metode penyelesaian persamaan linear dengan menggunakan matriks. Caranya dengan mengubah persamaan linear tersebut ke dalam matriks teraugmentasi dan mengoperasikannya. Setelah menjadi matriks Eselon-baris, lakukan substitusi balikuntuk mendapatkan nilai dari variabel-variabel tersebut.
Contoh:
Diketahui persamaan linear : x + 2y + z = 6
x + 3y + 2z = 9
2x + y + 2z = 12
Tentukan Nilai x, y dan z
Jawab:
Bentuk persamaan tersebut ke dalam matriks:
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 1 & 6\\ 1 & 3 & 2 & 9\\ 2 & 1 & 2 & 12\\ \end{bmatrix}
Operasikan Matriks tersebut
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 1 & 6\\ 0 & 1 & 1 & 3\\ 2 & 1 & 2 & 12\\ \end{bmatrix} Baris ke 2 dikurangi baris ke 1
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 1 & 6\\ 0 & 1 & 1 & 3\\ 0 & -3 & 0 & 0\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 dikurangi 2 kali baris ke 1
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 1 & 6\\ 0 & 1 & 1 & 3\\ 0 & 0 & 3 & 9\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 ditambah 3 kali baris ke 2
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 1 & 6\\ 0 & 1 & 1 & 3\\ 0 & 0 & 1 & 3\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 dibagi dengan 3 (Matriks menjadi Eselon-baris)
Maka mendapatkan 3 persamaan linier baru yaitu
x + 2y + z = 6
y + z = 3
z = 3
Kemudian lakukan substitusi balik maka didapatkan:
y + z = 3
y + 3 = 3
y = 0
x + 2y + z = 6
x + 0 + 3 = 6
x = 3
Jadi nilai dari x = 3 , y = 0 ,dan z = 3

c) Operasi Eliminasi Gauss-Jordan

Eliminasi Gauss-Jordan adalah pengembangan dari eliminasi Gauss yang hasilnya lebih sederhana. Caranya adalah dengan meneruskan operasi baris dari eliminasi Gauss sehingga menghasilkan matriks yang Eselon-baris tereduksi. Ini juga dapat digunakan sebagai salah satu metode penyelesaian persamaan linear dengan menggunakan matriks. Caranya dengan mengubah persamaan linear tersebut ke dalammatriks teraugmentasi dan mengoperasikannya. Setelah menjadi matriks Eselon-baris tereduksi, maka langsung dapat ditentukan nilai dari variabel-variabelnya tanpasubstitusi balik.
Contoh:
Diketahui persamaan linear : x + 2y + 3z = 3
2x + 3y + 2z = 3
2x + y + 2z = 5
Tentukan Nilai x, y dan z
Jawab:
Bentuk persamaan tersebut ke dalam matriks:
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 2 & 3 & 2 & 3\\ 2 & 1 & 2 & 5\\ \end{bmatrix}
Operasikan Matriks tersebut
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 0 & -1 & -4 & -3\\ 2 & 1 & 2 & 5\\ \end{bmatrix} Baris ke 2 dikurangi 2 kali baris ke 1
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 0 & -1 & -4 & -3\\ 0 & -3 & -4 & -1\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 dikurangi 2 kali baris ke 1
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 0 & -1 & -4 & -3\\ 0 & 0 & 8 & 8\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 dikurangi 3 kali baris ke 2
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 0 & 1 & 4 & 3\\ 0 & 0 & 1 & 1\\ \end{bmatrix} Baris ke 3 dibagi 8 dan baris ke 2 dibagi -1
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 3 & 3\\ 0 & 1 & 0 & -1\\ 0 & 0 & 1 & 1\\ \end{bmatrix} Baris ke 2 dikurangi 4 kali baris ke 3
\begin{bmatrix} 1 & 2 & 0 & 0\\ 0 & 1 & 0 & -1\\ 0 & 0 & 1 & 1\\ \end{bmatrix} Baris ke 1 dikurangi 3 kali baris ke 3
\begin{bmatrix} 1 & 0 & 0 & 2\\ 0 & 1 & 0 & -1\\ 0 & 0 & 1 & 1\\ \end{bmatrix} Baris ke 1 dikurangi 2 kali baris ke 2 (Matriks menjadiEselon-baris tereduksi)
Maka didapatkan nilai dari x = 2 , y = − 1 ,dan z = 1

5. Perkalian Vektor dan Skalar

Sebelum kita belajar mengenai perkalian vektor, terlebih dahulu kita berkenalan dengan vektor-vektor satuan.
Vektor satuan (unit vektor) merupakan suatu vektor yang besarnya = 1. vektor satuan tidak mempunyai satuan. Vektor satuan berfungsi untuk menunjukan suatu arah dalam ruang. Untuk membedakan vektor satuan dari vektor biasa maka vektor satuan dicetak tebal (untuk tulisan cetak) atau di atas vektor satuan disisipkan tanda ^ (untuk tulisan tangan)
Pada sistem koordinat kartesius (xyz) kita menggunakan vektor satuan i untuk menunjukkan arah sumbu x positif, vektor satuan untuk menunjukkan arah sumbu y positif, vektor satuan k untuk menunjukkan arah sumbu y positif.
Untuk memudahkan pemahaman dirimu, perhatikan contoh berikut ini. Misalnya terdapat sebuah vektor F sebagaimana tampak pada gambar di bawah.
Pada gambar di atas, tampak bahwa vektor satuan i menunjukkan arah sumbu x positif dan vektor satuan j menunjukkan arah sumbu y positif. Kita dapat menyatakan hubungan antara vektor komponen dan komponenya masing-masing, sebagai berikut :
Fx = Fxi
Fy = Fyj
Kita dapat menulis vektor F dalam komponen-komponennya sebagai berikut :
F = Fxi + Fyj
Misalnya terdapat dua vektor, A dan B pada sistem koordinat xy, di mana kedua vektor ini dinyatakan dalam komponen-komponennya, sebagaimana tampak di bawah :
A = Axi + Ayj
BxByj
Bagaimana jika A dan B dijumlahkan ? gampang…
R = A + B
R = (Axi + Ayj) + (Bxi + Byj)
R = (Ax Bx)i + (Ay By)j
R = RxRyj
Apabila tidak semua vektor berada pada bidang xy maka kita bisa menambahkan vektor satuan k, yang menunjukkan arah sumbu z positif.
A = Axi + Ayj + Azk
Bxi + Byj + Bzk
Jika vektor A dan B dijumlahkan maka akan diperoleh hasil sebagai berikut :
A + B
= (Axi + AyAzk) + (Bxi + Byj + Bzk)
= (Ax + Bx)+ (ABy)j + (Az Bz)k
RxRyj + Rzk
Perkalian titik menggunakan komponen vektor satuan
Kita dapat menghitung perkalian skalar secara langsung jika kita mengetahui komponen x, y dan z dari vektor A dan (vektor yang diketahui).
Untuk melakukan perkalian titik dengan cara ini, terlebih dahulu kita lakukan perkalian titik dari vektor satuan, setelah itu kita nyatakan vektor A dan B dalam komponen-komponennya, menguraikan perkaliannya dan menggunakan perkalian dari vektor-vektor satuannya.
Vektor satuaj ij dan k saling tegak lurus satu sama lain, sehingga memudahkan kita dalam perhitungan. Menggunakan persamaan perkalian skalar yang telah diturunkan di atas (A.B = AB cos teta) kita peroleh :
i . i = j . j k . k = (1)(1) cos 0 = 1
i . j = i . k = j . k = (1)(1) cos 90o = 0
Sekarang kita nyatakan vektor A dan B dalam komponen-komponennya, menguraikan perkaliannya dan menggunakan perkalian dari vektor-vektor satuannya.
A . B = Ax. Bxi + AxByAxBz+
Ay. Bxi + AyByAyBz+
Az. Bxi + AzByAzBzk
A . B = AxB(. i) + AxBy (. j) + ABz (. k) +
AyB(. i) + AyBy (. j) + AyB(. k) +
AzB(. i) + AzB(. j) AzB(. k)
Bahasa apa’an neh… dipahami perlahan-lahan ya….
Karena i = k = 1 dan k = 0, maka :
A . B = AxB(1) + AxBy (0) + ABz (0) +
AyB(0) + AyBy (1) + AyB(0) +
AzB(0) + AzB(0) AzB(1)
A . B = AxB(1) + 0 + 0 +
0 + AyBy (1) + 0 +
0 + 0 + AzB(1)
A . B = AxBAyBy + AzBz
Berdasarkan hasil perhitungan ini, bisa disimpulkan bahwa perkalian skalar atau perkalian titik dari dua vektor adalah jumlah dari perkalian komponen-komponennya yang sejenis.
Gampang khan ? dipahami perlahan-lahan… ntar juga ngerti kok… kaya belajar naek sepeda agar dirimu semakin memahami bahasa alien di atas, mari kita kerjakan latihan soal di bawah ini

Contoh Soal 1 :
Besar vektor A dan B berturut-turut adalah 5 dan 4, sebagaimana tampak pada gambar di bawah. Sudut yang terbentuk adalah 90o. Hitunglah perkalian titik kedua vektor tersebut…
Panduan jawaban :
Sebelum kita menghitung perkalian titik vektor A dan B, terlebih dahulu kita ketahui komponen vektor kedua tersebut.
Ax = (5) cos 0o = (5) (1) = 5
Ay = (5) sin 0o = (5) (0) = 0
A= 0
Bx = (4) cos 90o = (4) (0) = 0
By = (4) sin 90o = (4) (1) = 1
B= 0
Vektor A hanya mempunyai komponen vektor pada sumbu x dan vektor B hanya mempunyai komponen vektor pada sumbu y. Komponen z bernilai nol karena vektor Adan berada pada bidang xy.
Sekarang kita hitung perkalian titik antara vektor A dan B menggunakan persamaan perkalian titik dengan vektor komponen :
A . B = ABx + AyBy + AzBz
A . B = (5) (0) + (0) (1) + 0
A . B = 0 + 0 + 0
A . B = 0
Masa sich hasilnya nol ?
Coba kita bandingkan dengan cara pertama
A.B = AB cos teta
A.B = (4)(5) cos 90
A.B = (4) (5) (0)
A.B = 0
Hasilnya sama.

Contoh Soal 2 :
Besar vektor A dan B berturut-turut adalah 5 dan 4, sebagaimana tampak pada gambar di bawah. Hitunglah perkalian titik kedua vektor tersebut, jika sudut yang terbentuk adalah 30o
Panduan jawaban :
Sebelum kita menghitung perkalian titik vektor A dan B, terlebih dahulu kita ketahui komponen vektor kedua tersebut.
Komponen z bernilai nol karena vektor A dan berada pada bidang xy.
Sekarang kita hitung perkalian titik antara vektor A dan B menggunakan persamaan perkalian titik dengan vektor komponen :
Coba kita bandingkan dengan cara pertama.
Hasilnya sama.
Perkalian silang menggunakan komponen vektor satuan
Kita dapat menghitung perkalian silang secara langsung jika kita mengetahui komponen vektor yang diketahui. Urutannya sama dengan perkalian titik.
Pertama-tama, kita lakukan perkalian antara vektor-vektor satuan idan k. Hasil perkalian vektor antara vektor satuan yang sama adalah nol.
i x i = j x j = k x k = 0
Dengan berpedoman pada persamaan perkalian vektor yang telah diturunkan sebelumnya (A x B = AB sin teta) dan sifat anti komutatif dari perkalian vektor (x B = – x A), maka kita peroleh :
-j x i = k
-k x j = i
i = -k = j
Sekarang kita nyatakan vektor A dan B dalam komponen-komponennya, menguraikan perkaliannya dan menggunakan perkalian dari vektor-vektor satuannya.
B = (AxAyj + Azk) x (Bxi + ByBzk)
AxBxi + AxByAxBz+
Ayx Bxi + AyByAyBz+
Azx Bxi + AzByAzBzk
AxB(x i) + AxBy (x j) + ABz (x k) +
AyB(x i) + AyBy (x j) + AyB(x k) +
AzB(x i) + AzB(x j) AzB(x k)
Karena i = k = dan j = -j x i = kx k = -k x i, k x i = -i x j,maka :
A x B = AxB(0) + AxBy (k) + ABz (-j) +
AyB(-k) + AyBy (0) + AyB(i) +
AzB(j) + AzB(-iAzB(0)
A x B = AxBy (k) + ABz (-j) +
AyB(-k) + AyB(i) +
AzB(j) + AzB(-i)
A x B = AxBy (k) + ABz (-j) + AyB(-k) + AyB(i) + AzB(j) + AzB(-i)
A x B = (AyBAzBy)i + (AzBx ABz)j + (AxBy AyB)k
Pahami perlahan-lahan….
Jika C = A x B maka komponen-komponen dari C adalah sebagai berikut :
Cx = AyBAzBy
Cy AzBx ABz
Cz = AxBy AyBx

5. Rumus ABC

Contoh Soal :
Carilah himpunan penyelesaian dari x2 – 2x – 3= 0.

Jawab :

6.Tiga Vektor Dimensi Memiliki Panjang



Panjang vektor yang diwakili oleh tiga komponen matriks adalah: 


| (x, y, z) T | = | (X, y, z) T | = ( x 2 + y 2+ z 2 ) (X 2 + y 2 + z 2)


contoh:

Berapa panjang vektor A (2, -4, 4) T

jawab:
1.(2, -4, 4) T | = ( 2 * 2 + -4 * -4 + 4 * 4) (2 * 2 + -4 * -4 + 4 * 4)
                 =  ( 4+ 16 + 16 )   
                 = (4 + 16 + 16) 
                 =  36   
                 = 6
7. BALOK


 
Volume balok = p.l.t (p adalah panjang, l adalah lebar dan t adalah tinggi) 
Contoh: sebuah lemari berbentuk balok memiliki panjang 150cm, lebar 50cm 
             dan   tinggi 200cm, berapakah volume dari lemari tersebut…?
Jawab: volume balok = p.l.t 
                               =150 cm.50 cm.200 cm
                               =1500000cm3


8.PERSAMAAN KUADRAT 
Contoh: 
          cari himpunan penyelesaian dari
          x2 – 2x – 3= 0
          maka


9. Rumus Tabung



- Volume : phi dikali jari-jari dikali jari-jari dikali tinggi (phi . r2 .t)
- Luas : (phi . r2) . (t . r)
  • Contoh: diketahui jari-jari sebuah drum yang berbentuk tabung  adalah 30cm dan tingginya 140cm,jika phi=22/7, berapakah volume dari drum tersebut.?
             Jawab:volume = 22/7.302.140
                                               = 22/7.900.140
                                               = 22/7.126000
                                               = 396000cm3


 10.THEOREMA PHYTAGORAS
a2 + b2 = c2
contoh: dik: sebuah segitga siku-siku memiliki panjang alas 5cm, dan tingginya 12 cm berapakah panjang sisi miringnya?
Jawab: dengan menggunakan konsep phytagoras dapat kita cari bahwa panjang sisi mirngnya adalah:
                                  c= a2 + b2
                                      =52+122
                                      =25+144
                                 C2 =169
           C=√169
C=13cm, jadi panjang sisi miringnya ac